Saturday, 28 December 2013

Berlabuh di Matek UI

Di awal gua kelas 12 gua udah mulai ancang-ancang buat sbmptn dan gua juga udah mulai nyari-nyari info jurusan apa yg mau gua pilih. Di saat temen-temen gua lagi nyantai-nyantai menikmati kenaikan kelas, kumpul sama temen-temen di kelas baru, kelas paling senior di sma, kelas dua belas. Gua udah beli buku kumpulan soal-soal sbm. Gua coba-coba ngerjain. Pas pertama gua liat, waw soal-soal gila yang gua dapet. Gabungan soal dari kelas sepuluh sampe kelas dua belas ada semua disitu. Gua bener-bener gak ngerti, mungkin karna gua baru masuk di kelas dua belas jadi banyak yang belum gua pelajarin.

Gua udah nyuri star buat milih jurusan. Sebelum gua milih, gua nyari nyari info dulu tentang jurusan-jurusan secara umum. Misal kayak jurusan yang paling punya prospek. Jurusan yang paling mahal. Dan lain sebagainya. Pilihan pertama gua jatuh ke arsitektur. Kenapa gua milih arsitektur? Pertama tentunya karna dia make banget matematika jadi gua harap gua gak bakal nemuin banyak masalah disitu. Kedua karna dia berhubungan dengan seni khususnya manggambar. Waktu itu gua suka banget seni apalagi menggambar. Meskipun gua belum milih arsitektur mana yang gua pilih tapi rasanya gua makin manteb milih arsitektur.

Semakin hari gua rasanya udah gak klop lagi milih arsitektur. gua nyari info di internet dan beberapa info-info itu bikin gua ngerasa harus mikir lagi kalo mau masuk arsitektur. Akhirnya gua mutusin buat fokus belajar. Masalah jurusan mungkin bisa ntar ntar yang penting sekarang belajar aja dulu. Karena mau jurusannya sebagus apa juga tapi kalo otak gak mampu ya gak mungkin masuk.

Seiring berjalannya waktu gua dapet info kalo tiga perguruan tinggi terbaik di indonesia itu UGM, ITB sama UI. Gua pikir kayaknya gua harus masuk salah satu dari ketiganya. Karna UGM jauh dari daerah gua, Lampung, gua jadi tinggal punya dua pilihan kalo gak ITB ya UI. Ntah kenapa waktu itu pilihan gua di ITB. Disana gua milih jurusan teknik informatika. Gua milih itu karna katanya di teknik informatika itu belajarnya banyak make matematika tapi aplikasinya di komputer.

Pilihan gua di teknik informatika itb sempet bertahan selama beberapa hari sebelum akhirnya kedua ortu gua ngarahin gua buat ke Unila (Universitas Lmapung). Pas denger ortu bilang kalo gua harus ke unila, itu rasanya gua kecewa banget. Gua pengen ngerasain kehidupan di luar sana. Gua pengen mandiri. Gua nangis dalem hati. Buat apa gua capek-capek belajar kalo toh ujungnya di unila.

Snmptn makin hari makin deket aja. Infonya sih bisa milih dua ptn tapi sayangnya pas tahun gua salah satu dari kedua itu harus di daerah. So kalo mau ngambil dua ptn gua harus milih unila juga. Gua liat ini sebuah kesemptan. Setidaknya gua bisa narok unila di pilihan kedua. Dan pilihan pertama gua gak jauh-jauh dari unila sih, unsri. Di tiap ptn itu gua bisa milih 2 jurusan tapi gua bener-bener blank mau ngambil jurusan apa. Bayangan waktu itu sih di unsri ngambil teknik informatika meskipun sebenernya gua tau akreditasinya waktu C. Gak ada pilhan lain. Di unila gua milih mtk sama teknik sipil. Gua belum puas dengan pilihan gua itu.

Pikir gua mending gua fokus dan fokus belajar aja. Waktu pendaftaran sbmptn udah semakin mepet, rasanya gua terdesak. Gua harus bilng ke ortu gua kalo gua pengen milih ptn yg lain, gua gak tau mau milih jurusan apa di unsri sama unila. Waktu udah rasanya bener-bener terdesak akhirnya keinginan gua itu terucap juga. Dan alhamdulillah gua bersyukur banget ortu gua ngijinin gua ke jawa. Semangat belajar gua hidup lagi sehabis ortu ngasih izin itu.

Di jawa, pilihan gua bukanlah UGM, ITB  ataupun UI. Gua harus inget biaya kuliah itu gak murah. Lebih-lebih biaya hidupnya. Kali ini pilihan gua antara unpad sama ipb. Di unpad rencananya gua mau matematika sama statistika sama dengan yg mau gua ambil di ipb. Buat nentuin yang mana yg mau gua ambil, gua ngeliat passing grade-nya. Dan ternyata oh ternyata di ipb, statistikanya passing grad-nya paling tinggi se-ipb. Gua tertarik dan gua tertantang untuk bisa masuk ke situ. Jatuhlah pilihan gua ke IPB jurusan statistika dan oleh karenanyalah pilihan kedua gua matematika IPB, kan harus satu ptn doang di luar daerah. Yang di unila gak gua ambil.

Gua pun akhirnya daftar sbm dengan dua pilihan gua itu. Gua udah gak mikirin unila lagi karna toh ortu gua udah kasih lampu ijo gua buat ke jawa. Gua begitu yakin pasti gua ketrima di ipb. Di benak gua ipb bukanlah ugm, ipb bukan itb apalagi ui masak iya sih gak ketrima.

Di hari- hari menegangkan dalam hidup,.. ciee lebay amat ya., gua berubah pikiran. Berubah total. Mendadak gua gak mau ketrima di ipb. Gua pengen lebih. Gua pengen nyoba itb atau ui. Di hari-hari menegangkan itu juga gua masih nyari-nyari info siapa tau ada celah gua buat ke ui atau itb. Gua tau diri. Gua gak boleh nyusahin orang tua gua dengan biaya kuliah plus biaya hidupnya yg mahal. Gua nyari-nyari info bea siswa di itb sama ui.

Di dalam pencarian gua itu, gua lebih mudah dapet info bea siswa di ui ketimbang itb. gua udah dapet beberapa artikel info bea siswa di ui sedangkan di itb gua baru dapet satu. Belum lagi katanya yang bilang kalo di itb biayanya di bayar di awal 55 juta. Akhirnya gua putusin buat nyoba bilang ke ortu kalo gua mau ke ui. gua print artikel2 bea siswa yang gua dapet kecuali yg itb terus gua kasih ke ortu gua. Semoga aja mereka ngijinin gua buat ke ui. Dan dan dan betapa beruntungnya hidup gua waktu itu, gua diijinin ke ui.

Sehabis dapet ijin itu semangat belajar gua rasanya tiba-tiba melejit. Gua gak mikirin lagi gua mau ketrima di ipb ataupun enggak. Yang pasti gua bakal ikut sbmptn dan dengan pilihan ui. Di ui pilihan gua gak jauh beda dari yang sebelumnya. Pilihan gua matematika. Katanya sih lulusan matematika peminatan aktuaria lagi dicari-cari banget. Di indonesia aja, yang negeri seluas ini, aktuarisnya cuman seratus lima puluhan orang. Di sisi lain pemerintah katanya mau ngewajibin semua perusahaan asuransi buat punya aktuaris. Bayaran jadi akturis juga gak main-main. Itulah sebabnya gua milih matematika ui.

Pengumuman undangan pun tiba. Mungkin ini adalah saat-saat menegangkan dalam hidup banyak orang. Dimanakah masa depan mereka bakalan mereka ketahui sebentar lagi. Lain halnya dengan gua yang nyantai gak tegang mikirin pengumuman. Malahan yang tau gua ketrima atau enggak itu bukan gua tapi temen gua, annisa ulfa. Gua udah gak peduli mau ketrima kek mau enggak kek keputusan gua udah bulat gua sbm ngambil ui. Dan ternyata apa yang gua harapkan bener –bener terwujud gua gak ketrima di ipb.

Hari-hari les di nurul fikri metro gua nikmatin. Try out–try out gua ikutin dengan hasil yang memuaskan setidaknya gua lebih sering di tiga besar. Bersaing sama dua sahabat gua, ramadian irvanizar sama suci puspita sari. Gua juga sempet masuk peringkat seratus besar nurul fikri se-indonesia. Hasil-hasil itu bikin gua tambah yakin kalo gua bakalan ketrima di ui.

Hari H tes sbm pun tiba. Dengan segala persiapan yang udah jauh-jauh hari dan alhamdulilllah gua dikasih sehat waktu itu. Pikiran-pikiran optimis gua tanem di kepala gua. Gua yakin pasti ketrima. Gua tes di Umitra bareng sama beberapa temen gua, ada aji, mustika, ade. Tiap hari gua selalu jadi  peserta tes yang tiba pertama di umitra. Gua berangkat pagi-pagi banget sama bapak gua sama adek gua sama saudara gua. Nyampe disana jam enam lewat padahal tes mulai jam lapan. Tapi gua menikmati itu ketimbang gua berangkat agak siangan trus kejebak macet.

Ini dia hari yang gua tunggu. hari pengumuman sbm. Gua gak seberapa tegang sih. Dari hasil-hasil try out bikin gua jauh dari tegang dan begitu yakin, hampir benar-benar yakin. Diantara tiga pilihan yang gua pilih, matematika ui, statistika unpad sama statistika ipb, gua yakin ketrima di pilhan pertama. Gua buka website sbm dan  yeeah...  gua ketrima di matematika ui. Gua bersyukur banget. Setelah pelayaran panjang, kapal gua berlabuh di matematika ui. alhamdulillah. semoga ini yang terbaik.
Comments
0 Comments

No comments: