Saturday, 28 December 2013

Mengapa Matematika Mengapa UI

Pertanyaan yang gua pake di judul di atas itu sebenernya gua temuin pas gua baru masuk matek ui  (mahasiswa matematika ui biasa menyebut matek untuk matematika). Waktu itu waktu gua ditanya kayak gitu sih gua jawabnya karna suka matek tapi padahal sebenernya lebih dari itu.

Gua milih matek karena gua tertantang buat jadi aktuaris. Waktu cari-cari info prospek lulusan matek, gua dapet info kalo lulusannya itu khususnya yang ngambil peminatan aktuaria lagi dicari-cari banget sama dunia kerja. Wajar aja aktuaris di indonesia aja masih seratus lima puluhan aktuaris doang sedangkan dunia kerja sekarang butuh sekitar 600-700 aktuaris.

Jumlah segitu tentu tergolong sangat sangat sedikit. Aktuaris seolah seperti barang langka, yang dalam ilmu ekonomi kalo suatu barang langka harganya pasti bakal mahal, mungkin begitulah yang sedang terjadi di dunia aktuaris indonesia sekarang.

Rencananya pemerintah bakalan ngewajibin perusahaan asuransi buat punya aktuaris. Ini dikarenakan indonesia bakalan menghadapi pasar bebas ASEAN. Gaji awalnya aja belasan juta. Itu buat yang masih fresh graduate, semakin berpengalaman salary-nya juga makin menggiurkan bahkan sampe lebih dari lima puluh juta.

Di amerika, aktuaris pekerjaan terbaik loh. So orang-orang aktuaris itu punya nama disana. Mereka dihargai banget. Tentunya New York Times, yang merilis bahwa aktuaris adalah pekerjaan terbaik, punya alasan. Aktuaris itu penghasilannya waw deh pokoknya. Pekerjaan yg gak stres. Cuman ngitung-ngitung uang di asuransi doang. Dan banyak alasan penting lainnya.

So itulah kenapa gua milih matek and then kenapa gua milihnya di ui? Itu karna aktuaris di indo sekarang didominasi lulusan matek ui. Sebagian besar aktuaris itu lulusan matek ui. Ada juga sih yang dari jurusan lain kayak dari FE( gua lupa tepatnya jurusannya apa) sama dari administrasi Negara Fisip ato ada juga yg dari ptn lain kayak dari itb misalnya.

Alasan lain kenapa gua milihnya di ui adalah karna waktu gua cari2 info bea siswa gua lebih gampang dapet info bea siswa yg dari ui ketimbang itb. Dulu gua mikirnya kalo infonya aja gampangan dapet yg dari ui so bisa jadi bea siswanya juga gampangan dapet di ui. Belum lagi gua inget bgt pas kakak kelas gua dari itb roadshow ke sekolah, katanya uang awal pas masuk itb itu 55 juta. Gilaa.. duit dari mana bro..

Dengan alasan2 itulah akhirnya gua putusin buat ngambil matematika universitas indonesia sebagai pilihan pertama gua di sbmptn. Meskipun sebenarnya nilai-nilai try out gua di nurul fikri cukup buat manajemen ui ato teknik industri itb tapi gua tetep milih matek ui. Buat apa masuk ke dunia yg bukan passion kita, daripada entar bisa masuk tapi susah keluar karna gak bisa. Ato jgn2 malah dikeluarkan.. haduh jgn sampe deh..
Comments
0 Comments

No comments: